Berita

Hidup Mati Muslim

Salah satu pengajian di Jakarta Selatan, akhir 2016 lalu. Foto: sirizka 1/25 Sec F/1.4 ISO125

 

Punya tetangga doyan ngobrol enak juga. Paling sedikit, ada pengetahuan yang kelihatan sepele, eh..ternyata justru jadi hal penting yang paling sering kita lupakan. Persis obrolan sore tadi dengan salahsatu tetangga yang kebetulan pengurus Masjid Baitul Makmur.

 

"Orang kita (muslim) kadang suka lupa ame janjinya sendiri. Biar kata sering sholat lima waktu, masih aje kelupaan, iye enggak Ji?" tukas Haji Udin kepada saya membuka omongan.

 

"Lupa gimana Ji?" jawab saya penasaran.

 

"Ente kalo sholat kan sebenernya bikin janji. Ente perhatiin deh artinye doa Iftitah (doa setelah takbir rakaat pertama), isinya apa. Ente hapal kan Ji?" katanya lagi.

 

Deg...!!! Dapat pertanyaan tak terduga itu, sayapun langsung gelagapan. Pasalnya, sebagai muslim keturunan, soal doa-mendoa macam ini, kebanyakan hanya dihapal, tanpa mencari tahu arti sebenarnya. Alhasil, sembari mengaku tak tahu, saya mencari artinya di jejaring dunia maya melalui telepon genggam masa kini.

 

"Eh...iya, bentar Ji, ane cari tahu dulu," jawab saya sembari menahan malu.

 

"Ah..ente...kira-kira artinya gini: Allah Maha Besar dengan sebesar-besarnya. Segala puji yang sebanyak-banyaknya bagi Allah. Maha Suci Allah pada pagi dan petang hari. Aku menghadapkan wajahku kepada Tuhan yang telah menciptakan langit dan bumi dengan segenap kepatuhan dan kepasrahan diri, dan aku bukanlah termasuk orang-orang yang menyekutukan-Nya. Sesungguhnya sholatku, ibadahku, hidup dan matiku hanyalah kepunyaan Allah, Tuhan semesta alam, yang tiada satu pun sekutu bagi-Nya. Dengan semua itulah aku diperintahkan dan aku adalah termasuk orang-orang yang berserah diri (muslim)," cerocosnya.

 

"Ohh iya Ji Udin,  itu kan janji kita orang muslim setiap hari lima kali," balas saya. "Terus kenapa ente bilang kita (muslim) suka lupa?" tambah saya kemudian.

 

"Lah iye...tuh ente liat Ji. Ada yang hidupnya masih ngegantungin nasib sama orang lain. Ada juga yang berharap dan yakin bener, kalau  si itu (nama disamarkan) gak jadi pimpinan Jakarte lagi, bakalan ancur nih Jakarte,  terus hidup kita yang di Jakarte bakal susah. Padahal, kan kalo ente sebagai muslim, ya kagak boleh begitu. Pegangannya Alloh Ji, bukan makhluk. Iya kan Ji?" jelasnya bersemangat.

 

"Iya juga sih Ji, padahal katanya orang-orang pinter dulu, kalau kita sebagai manusia, yang dipegang omongannya alias janjinya, ya kan Ji?" timpal saya kemudian.

 

"Eh..tapi ini cuma buat muslim yang sholat lima waktu ya Ji. Kalau kagak sholat, berarti kan dia kagak janji," ujarnya tanpa memperlihatkan mimik bercanda.

 

"Lah... bukannya semua muslim wajib shalat Ji? Ahh..Haji Udin ada-ada aje nih, bisa aje becanda hahahaha...," tawa saya.

 

"Yahhh...ente Ji, kayak kagak tahu aje zaman sekarang. Banyak Ji, yang ngakunya muslim tapi kagak shalat. Ada yang bilang, shalat kagak usah pake gerakan-gerakan segala, yang penting hatinya udah shalat. Ada juga yang bilang, kalau shalat cukup sekali aje. Tapi ada yang terang-terangan ngaku islam giliran adzan malah nongkrong. Yang kayak gitu kan berarti kagak janji, iya kan Ji?" tanyanya tanpa bermaksud meminta jawaban dari saya.

 

Saya pun hanya mengangguk setuju. Belum lagi saya menjawab secara lisan, ia melanjutkan.

 

"Tapi, Ane kagak ngarti, itu ajaran darimana. Ada juga yang bilang shalat cukup di hati aje. Lah..waktu ane kecil sampai sekarang punya anak tiga, kagak pernah dapat dalilnya. Dulu almarhum Uwan (asal kata dari Tuan) babeh ane Ji, pokoknya muslim kagak shalat, berarti dia bukan muslim. Katanya lagi kalau ada  muslim  kagak shalat dan mengaji, itu bukan muslim, melainkan pemburu harta dunia karena kagak inget sama penciptanya," tukasnya.

 

"Akur Ji, kan jelas ketentuannya, kalau emang muslim ya kudunya shalat lima waktu," ujar saya sok tahu.

 

"Makanya Ji, ane bilang kalau ngakunya muslim terus shalatnya kagak tinggal, tetapi terus masih ngegantungin nasib sama makhluk, apalagi yang kagak seagama, mendingan kagak usah jadi muslim dah karena enggak sesuai janji yang diucapin setiap shalat wajib. Itu syirik!" ketusnya.

 

Belum lagi saya berkomentar, terdengar suara Mang Abdul, merbot Masjid Baitul Makmur menyerukan adzan maghrib.  "Yuk lah Ji, udah adzan nih," kata saya mengakhir perbincangan. 

(Ampera 2017)